BIMBINGAN LANJUT WBS DI BRSBKL

BIMBINGAN LANJUT WBS DI BRSBKL


Setelah para Warga Binaan Sosial di BRSBKL Dinsos DIY  khususnya Gepeng dan Pemulung menerima Pelayanan Rehapsos selama 1 (satu) tahun,  maka program selanjutnya sebelum kembali ke  masyarakat dan telah memenuhi persyaratan akan menerima Bimbingan Lanjut atau sering disebut juga Program Re Integrasi layanan selama 6 (enam) bulan.

Ka.Balai dengan salah satu WBS yang mengikuti Program Bimbingan Lanjut
Bimbingan Lanjut atau Re Integrasi ini diberikan kepada WBS yang telah mampu dan siap untuk kembali ke masyarakat. Adapun persyaratan dan kriteria WBS yang mendapat Bimbingan Lanjut ini antara lain adalah :
1. Gepeng dan Pemulung yang telah mengikuti Bimbingan Rehabsos minimal 10 (sepuluh) bulan.

2. Mempunyai Usaha yang bisa dikembangkan.

3. Bersedia mengikuti Bimbingan Lanjut.

4. Berkelakuan Baik

5. Bersedia mengikuti aturan di BRSBKL.

6. Selama mengikuti Bimbingan Lanjut WBS sudah tidak mendapatkan hak kebutuhan dasarnya seperti permakanan, pakaian, seragam, alat kebersihan pribadi (sabun cuci/mandi, sikat gigi, pasta gigi) dsb. WBS hanya mendapatkan fasilitas Asrama sedangkan untuk kebutuhan dasar WBS sudah berlatih Mandiri dari hasil usahanya.

salah satu WBS peserta Program Bimbingan Lanjut dengan usaha berjualan Mie Ayam
Pada Tri Wulan Akhir tahun 2019 ini ada 3 (tiga) WBS yang akan dan telah mengikuti Program Bimbingan Lanjut ini dengan Jenis Usaha yang dilakukan adalah: 
1. Berjualan Mie Ayam Keliling.

2. Berjualan Mie Jawa.

3. Usaha Becak Motor (Bentor).

Bagi Gepeng dan Pemulung penerima program Bimbingan Lanjut masih diberi materi Bimbingan tambahan yaitu :
 1. Kewira Usahaan.

 2. Pendidikan Agama

 3. Bimbingan Psikososial.

Materi ini diberikan agar WBS lebih siap lagi untuk kembali kemasyarakat. Penerima program Bimbingan Lanjut meski ditempatkan diasrama yang terpisah dengan Gepeng dan Pemulung penerima program Rehabsos tetapi dalam kesehariannya tetap bergaul dengan WBS yang lainnya. 

pembekalan materi terhadap warga yang mengikuti Program Bimbingan Lanjut
Hambatan yang masih terjadi dalam Program Bimbingan Lanjut antara lain:

1. WBS masih sering bimbang dalam menentukan jenis usaha yang akan dilaksanakan.

2. Faktor pendidikan individu mempengaruhi proses belajar mengajar dalam Bimbingan  Lanjut.

3. Pandangan Hidup para WBS yang beragam juga mempengaruhi proses Bimbingan Lanjut.

4. Sikap Mental dan  pola pikir para WBS yang kadang belum stabil.

Untuk mengatasi hambatan dan permasalahan di atas langkah yang di lakukan oleh BRSBKL antara lain adalah :
1. Dilakukan pembinaan secara individu agar WBS mantap dalam menentukan usaha yang akan dilakukan.

2. Para Pekerja Sosial melakukan konseling kepada WBS yang dipandang memerlukan.

3. Materi Bimbingan dari para praktisi baik Bimbingan Kewirausahaan dan Psikososial serta Bimbingan Agama, materi yang diberikan cukup sederhana tetapi praktis, tujuannya untuk  membantu memecahkan persoalan yang dihadapi para WBS sehari-hari.

4. Mengintensifkan Bimbingan Spiritual bagi WBS yang masih bimbang dalam melangkah guna kemandiriannya.

salah satu WBS peserta Program Bimbingan Lanjut dengan usaha berjualan Nasi Goreng


Langkah langkah yang telah dilakukan oleh BRSBKL tersebut bertujuan agar para WBS penerima Program Bimbingan Lanjut segera kembali ke masyarakat dengan meningkatkan harkat dan martabatnya serta kualitas hidupnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Pages